Bisnis

Cara Ternak Ikan Gabus Di Drum  Dalam 6 Langkah

Cara ternak ikan gabus di drum dalam artikel ini terutama diperuntukkan bagi pemula. Sebagai langkah awal, siapkan drum untuk kolam ikan.

Penting untuk diingat, pilih drum plastik dan hindari drum besi. Oleh karena karat besi atau bahan kimia lain yang bereaksi dengan besi dapat mencemari air, lalu meracuni dan membunuh ikan gabus.

Cara Ternak Ikan Gabus Di Drum  Dalam 6 Langkah

ilustrasi ikan gabus
ilustrasi ikan gabus

Budidaya ikan perairan seperti ikan nila, mujair, mas, dan lele, kini tengah booming dan menjadi peluang usaha yang cukup menjanjikan. Begitu pula dengan ikan gabus.

Walau belum populer seperti budidaya ikan lainnya, tapi gabus memiliki daya jual dan keuntungan yang tak kalah menarik. Permintaan masyarakat yang lumayan tinggi tidak seimbang dengan rendahnya stok pasar karena bergantung pada hasil tangkapan dari alam, bukan budidaya.

Oleh karena itu harga jual makin tinggi, sehingga bisnis budidaya ikan gabus mempunyai potensi yang bagus dan menjadi bisnis tak kenal musim. Ternak ikan gabus konvensional umumnya memerlukan kolam dengan lahan yang luas.

Namun seiring perkembangan zaman, banyak inovasi di berbagai bidang untuk menyiasati hal ini. Kini, siapapun bisa mengembangkan budidaya ikan gabus dalam lahan minimalis, dengan cara ternak ikan gabus dalam drum.

Meski menggunakan kolam dari drum, tetapi budidaya ikan gabus ini tetap efektif dan memberikan hasil maksimal jika dikelola dengan benar. Berikut langkah-langkah cara ternak ikan gabus di drum, terutama bagi pemula:

1. Pembuatan Kolam

Langkah pertama dalam cara ternak ikan gabus di drum yaitu memilih drum dari plastik. Drum ini lebih mudah dalam pemeliharaan dan tahan lama. Drum yang digunakan bisa tong plastik bekas atau drum plastik penyimpan bahan baku, biasanya berwarna biru.

Baca juga:  9 Cara Menjalankan Bisnis WiFi Rumahan Serta Keuntungannya

Drum ini mudah didapat dari industri sekitar. Gunakan Drum dengan diameter 60 cm dan tinggi 90 cm. Cuci bersih drum terlebih dahulu sebelum menggunakannya. Tutup rapat drum, pastikan tidak bocor, lalu baringkan hingga posisi rebah memanjang sejajar dengan tanah.

Setelah itu potong salah satu sisi drum menggunakan gerinda listrik menjadi bukaan berbentuk persegi panjang. Bukaan ini akan menjadi bagian atas kolam untuk tempat memasukkan air dan makanan.

Selanjutnya buat saluran pembuangan di dasar drum, menggunakan satu keni dan satu pipa vertikal setinggi permukaan air kolam. Pastikan lubang tersebut dapat ditutup, agar benih ikan gabus tidak dapat mengalir masuk ke dalam saluran dan mati.

Berikutnya, letakkan drum pada tempat dengan sinar matahari yang cukup.

2. Penutup Kolam Drum

Untuk mencegah ikan gabus agar tidak melompat keluar drum, buat penutup untuk bukaan kolam tempat memasukkan makanan tadi.

Anda bisa menggunakan jaring atau kawat ram sebagai penutupnya. Bisa juga menggunakan bekas sisi dinding drum sebelumnya, beri lubang kecil-kecil dahulu untuk sirkulasi udara  sebelum dipasang sebagai penutup kolam.

3. Air

Langkah selanjutnya dalam cara ternak ikan gabus di drum adalah memperhatikan kualitas air. Habitat asal ikan gabus di Asia, adalah (kolam) rawa dengan kandungan oksigen rendah, seperti sawah atau hutan rawa.

Tubuh ikan sudah dipersiapkan secara alami untuk menyimpan oksigen di dalam tubuh mereka, sehingga tidak rewel terhadap air. Hal ini memudahkan peternak dalam menyiapkan keperluan air, namun begitu, tetap perlu menjaga kualitasnya.

Sebaiknya gunakan air bersih dari sumur, karena mengandung lebih sedikit kuman atau mikroorganisme. Apabila akan menggunakan air ledeng, endapkan dahulu beberapa hari agar kandungan klorin di dalamnya tidak ikut mengalir ke dalam kolam.

Baca juga:  Bisnis Plan Catering Makanan Sehat: Memulai Bisnis Kuliner yang Menjanjikan

Ganti air ketika terlihat pekat atau maksimal dalam 7 hari, yang mana terlihat lebih dulu. Sifat dasar ikan yang berkecipak ketika berenang pasti akan mengurangi volume air, yang dapat berakibat pada kurangnya debit air.

Belum lagi sisa pakan dan kotoran ikan yang menumpuk dapat menyebabkan air rentan penyakit. Hal ini juga akan menimbulkan bau dan keruhnya air kolam. Penggantian air secara rutin dapat mempertahankan tingkat kesehatan ikan.

Baca juga : ide bisnis sederhana bernilai triliunan

4. Benih

Pertumbuhan ikan gabus termasuk lambat. Bahkan ikan ternak dari ukuran 5-7 cm perlu waktu waktu 5-6 bulan untuk dapat dipanen dengan ukuran 5 ekor/kg.

Oleh karena itu, agar tidak terlalu lama masa pemeliharaan, pilih bibit ikan gabus ukuran 10-12 cm (umur 3-4 bulan). Dengan demikian Anda hemat 2-3 bulan pemeliharaan.

5. Kepadatan Tebar

Dalam satu drum ukuran 60-90 cm, tebar benih ikan gabus dengan kepadatan 15-20 ekor terlebih dahulu. Apabila pertumbuhan cukup pesat, bisa dilakukan pengurangan jumlah ikan secara bertahap.

Cara ternak ikan gabus di drum ini untuk menghindari kematian ikan karena kurang oksigen dan tempat tumbuh juga gerak.

6. Pakan

Hal lain yang perlu diperhatikan dalam cara ternak ikan gabus di drum adalah pakan ikan. Ikan gabus cukup rakus ketika makan, karena itu beri makan sedikit demi sedikit 3-5 kali dalam sehari.

Perhatikan respon ikan, berikan makan ketika pakan sebelumnya telah habis tak tersisa. Pakan ikan gabus yang paling direkomendasikan adalah pelet (usahakan pelet ikan lele, jika tidak ada, pelet biasa pun bisa). Selain itu, berikan cacing tanah sebagai makanan tambahan.

Meski demikian, cara budidaya ikan gabus di drum atau tong plastik tetap memiliki kelebihan dan kekurangan. Mengetahui kelebihan akan menjadi penyemangat ketika beternak, sedangkan mengenali kekurangan dapat mengantisipasi kegagalan dan mencari solusi sebelum terjadi.

Baca juga:  9 Cara Agar Sukses Bisnis Travel Online Tanpa Modal Untuk Pemula

Kelebihan ternak ikan gabus di drum yang sangat terlihat tentunya hemat tempat. Satu drum berdiameter 60-90 cm sudah cukup untuk budidaya sekitar 20 ekor ikan, dengan masa panen 3-4 bulan.

Lumayan menantang bagi pemula, bukan? Minim resiko dan masa ternak tidak terlalu lama pula. Proses panen pun tidak serumit kolam tanah konvensional. Ketika ikan cukup besar untuk dipanen, lapisi bagian dalam drum plastik dengan jaring secara perlahan.

Selanjutnya, buang air melalui saluran pembuangan, dan taraaa… ikan gabus sudah menggelepar di atas jaring, siap dipindahkan. Terakhir, cara ternak ikan gabus di drum ini hemat waktu, baik dalam masa pemeliharaan juga masa panen seperti yang disebutkan.

Dalam masa pemeliharaan, kolam drum yang tidak terlalu besar akan mudah dibersihkan. Terutama bahan dasarnya yang terbuat dari plastik, sehingga semua kotoran mudah mengalir, dan tidak mengendap seperti dalam kolam tanah.

Di lain sisi, kekurangan dari kolam drum yang perlu diantisipasi adalah, tidak memiliki filter alami seperti kolam tanah. Tidak adanya filter ini membuat air mudah terkontaminasi dari berbagai sisi, seperti kotoran, sisa pakan, juga udara dari luar kolam.

Dengan demikian kualitas air benar-benar harus dijaga. Jika kolam dibiarkan begitu saja dan tidak dibersihkan secara rutin, maka kualitas air yang buruk dapat menyebabkan ikan gabus mati.

Selain itu, peternak perlu memperhatikan jumlah ikan dalam kolam. Terlalu banyak ikan akan menyebabkan kurangnya kadar oksigen dalam air karena sesak tempat, dan mengakibatkan rasio kematian tinggi.

Hal ini telah banyak dialami oleh peternak ikan gabus dalam kolam drum. Sebab itu, cara ternak ikan gabus di drum untuk hasil maksimal adalah memastikan tidak lebih 20 ikan dalam satu drum. Salam sukses dari blog prayoga.id.

Sigit Prayoga

Praktisi trading forex, crypto dan juga saham. Selain itu juga suka berbagi informasi mengenai bisnis online. Semoga dengan adanya blog prayoga.id ini bisa menjadi wadah saya untuk berbagi sesuatu yang bermanfaat. Salam sukses buat semuanya, Amin

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button